Friday, 14 October 2011

Kebangkitan Bangsa Cina ( Nota BUAT Kengkawan STPM )


      Kebangkitan nasionalisme Cina dilatarbelakangi oleh dua hal, yaitu penguasa Manchu yang dianggap sebagai dinasti asing karena bukan keturunan bangsa Cina dan ekspansi bangsa-bangsa barat ke Cina. Pada awalnya Cina merupakan pemerintahan yang menerapkan politik isolasi. Cina memandang dirinya sebagai negara yang lebih maju dan memandang bangsa lain belum beradab. Inggrislah yang pertama membuka Cina bagi orang asing. Sejak tahun 1800 Inggris menyelundupkan candu ke Cina, yang menjadikan rakyat Cina terutama pemudanya menjadi korban ketagihan candu; dari sini Inggris mendapat keuntungan yang besar.
      Untuk menyelesaikan masalah tersebut, maka Kaisar Tao Kuang (1820-1850) mengangkat seorang komisaris tinggi yaitu Lin Tse Hsu pada tahun 1839 untuk memberantas dan menentang perdagangan candu yang sangat meresahkan. Setelah pengangkatan tersebut, dengan cepat dia segera mengeluarkan keputusan dan memerintahkan agar candu diberantas. Hal ini ternyata menimbulkan kemarahan bagi Inggris yang merasa dirugikan dengan pembakaran candu oleh Kaisar Cina. Sejak tahun 1839–1842 terjadilah Perang Candu. Dalam perang ini Cina menderita kekalahan. Akibatnya Cina harus menandatangani Perjanjian Nanking (1842) yang isinya, lima pelabuhan Cina dibuka untuk bangsa asing, Inggris mendapat Hongkong, dan mendapatkan hak ekstrateritorial.
Setelah Perang Candu, muncullah pemberontakan yang dilakukan oleh kaum Tani yang dikenal dengan pemberontakan Tai Ping Tai Ping Rebellion)(1850–1864). Pemimpin Gerakan Tai Ping ialah Hung Siu Cwan yang mengangkat dirinya sebagai Tai Ping Tin Kuo yang berarti kerajaan surga dan damai abadi. Pemberontakan ini muncul disebabkan oleh pemerintah Dinasti Manchu dianggap lemah terhadap bangsa asing, kemiskinan yang diderita rakyat semakin parah, keinginan rakyat untuk membangun masyarakat baru yang bahagia. Pemberontakan ini merupakan pemberontakan sosial yang asli dari bangsa Cina tanpa mendapat pengaruh Barat. Pemberontakan ini dapat dipadamkan. Pada tahun 1894–1895 Cina terlibat perang dengan Jepang, yang berakhir dengan kekalahan Cina dan harus menyerahkan Pulau Formosa (Taiwan) kepada Jepang.
Pemberontakan Tai Ping memiliki 3 arti yaitu :
1. Tai Ping merupakan pemberontakan sosial yang menginginkan pemerintahan yang dapat memperhatikan kepentingan rakyat.
2. Tai Ping merupakan pemberontakan nasional yang menghendaki pemerintahan yang dipimpin nasional yang menghendaki pemerintahan yang dipimpin oleh bangsa Cina sendiri.
3. Tai Ping merupakan gerakan sosialis komunis yang kemudian menjadi contoh bagi gerakan Kung Chang Tang (Partai Komunis Cina) dipimpin Mao Tse Tung.
Akibat kekalahan itu, kekuasaan bangsa asing semakin besar sehingga menimbulkan sikap benci terhadap bangsa asing. Di Cina Utara muncul gerakan Tinju Keadilan. Bangsa Barat menyebutnya kelompok Boxer, karena para anggota merupakan ahli beladiri. Pemberontakan Boxer meletus tahun 1900-1901.
Dalam pemberontakan ini Ratu Tse Sji (Kaisar resmi Cina) dan jenderalnya, Yuan Shih Kay ikut terlibat. Tetapi akhirnya pemberontakan ini dapat dipadamkan oleh pasukan gabungan bangsa-bangsa asing di bawah
pimpinan Jenderal Von Walderee. Akibatnya, kota Peking di kuasai bangsa-bangsa asing dan Cina diharuskan mengganti biaya kerugian perang sebesar 738.000.000 dolar, yang tertuang dalam perjanjian Boxer Protokol. Masuknya bangsa asing juga membawa paham-paham Barat ke Cina. Hal ini yang mendorong munculnya kaum terpelajar, mereka berpikir bagaimana caranya untuk bangkit menyelamatkan negerinya. Seorang tokohnya yaitu Dr. Sun Yat Sen (1866– 1925), pada bulan Oktober 1911 mendirikan Kuo Min Tang (Partai Nasionalis Cina) yang berpusat di Cina Selatan. Partai ini oleh pendirinya didasarkan pada paham San Min Chu I (Nasionalisme, Demokrasi, dan Sosialisme). Pada 10 Oktober 1911 mengumumkan berdirinya Republik Cina dengan Nanking sebagai ibukotanya. Peristiwa ini dikenal dengan nama The Double Ten Day (10 – 10 – 1911) atauWuchang Day. Sun Yat Sen bekerja sama dengan Yuan Shih Kay dalam merebut Cina Utara yang masih dikuasai Manchu. Akhirnya Cina Utara dapat dikuasai tanpa pertumpahan darah, sekaligus mengakhiri kekuasaan Manchu (12 Februari 1912). Yuan Shih Kay diangkat menjadi presiden pertama sejak 15 Februari 1912.
Pengganti Sun Yat Sen, yang meningggal pada 1924, adalah Chiang Kai Sek. Dalam masa kepemimpinannya, Partai Nasionalis (Kuo Min Tang) mengadakan aliansi politik dengan Partai Komunis Cina (Kung Chang Tang) di bawah pimpinan Chu Teh. Hal ini dilakukan untuk menghadapi Cina Utara yang bertindak otoriter di bawah kekuasaan Yuan Shih Kay, bahkan sempat melarang keberadaan partai Kuo Min Tang. Pada tahun 1927 Cina Utara dapat dikuasai.
Koalisi antara nasionalis dengan komunis mengalami keretakan akibat munculnya sikap saling mencurigai. Dalam perselisihan ini golongan nasionalis dapat menguasai keadaan, dengan mengepung komunis. Untuk menghindari bentrokan yang tidak diinginkan, kaum komunis di bawah pemimpinnyaMao Zedong, melakukan long march menuju ke Cina Utara yang berjarak sekitar 9.700 km. Tujuannya adalah untuk menyusun kekuatan di utara.
Pertentangan ini berakhir dengan kemenangan komunis, yang berhasil menguasai Cina Selatan yang sebelumnya dikuasai golongan nasionalis. Orang-orang nasionalis yang tetap setia kemudian pindah keTaiwan. Cina akhirnya dapat dikuasai  sepenuhnya oleh komunis.

No comments:

Post a Comment